Rasa Bologna

Peringatan! Artikel ini tidak ada hubungannya dengan daging sandwich yang mengerikan.

Setelah mengatasi kemacetan pada jam-jam sibuk, beberapa kesalahan informasi GPS, jalan-jalan kecil yang padat, dan jalur ritel yang dipenuhi kelompok yang berjalan-jalan pada Sabtu malam – Ada sesuatu yang segera menenangkan mendengar “buonasera signora”!

Begitulah kunjungan ke Bologna dimulai. Tiba di hari Sabtu, di puncak belanja di akhir hari dan dimulainya waktu “apero” (koktail), adalah sebuah petualangan. Namun, begitu menetap di Resort Metropolitan yang terletak sangat sentral, peta kota di tangan dan beberapa saran restoran, kami berkelana ke jalan-jalan yang ramai. Bologna terletak di Italia Utara, merupakan ibu kota wilayah Emilia-Romagna. Bologna disebut Felsina pada zaman Etuscans dan kemudian berganti nama menjadi Bononia di bawah Romawi. Bologna adalah rumah bagi universitas tertua di dunia, yang dibangun pada tahun 1088. Saat ini Bologna terus memiliki populasi mahasiswa yang kuat.

Kami berjalan jarak pendek sepanjang By way of del l’Independenza ke Piazza Maggiore yang terkenal. Jalan ini lebar dan dipenuhi dengan toko ritel murah dan campuran bar makanan ringan dan rantai makanan cepat saji – tidak terlalu mengesankan. Piazza Maggiore adalah alun-alun abad pertengahan yang indah, dikelilingi oleh beberapa palazzo dan Basilica di San Petronio. Bangunan-bangunan itu dibangun dengan gaya Romawi dan Gotik antara seribu dua ratus empat belas ratus. Piazza Maggiore dan Fontana del Nettuno indah di siang dan malam hari, namun kawasan ini juga sangat ramai (bahkan di bulan Maret). Melanjutkan ke Piazza Galvani, belanja bergerak jelas kelas atas dan orang banyak menipis.

Keesokan paginya setelah beberapa penguatan dari sarapan prasmanan resort dan cappuccino yang layak, tiba waktunya untuk menjelajah. Bologna memiliki pusat sejarah yang terpelihara dengan baik, meskipun mengalami kerusakan parah akibat pengeboman pada Perang Dunia II. Ada menara tua, gereja, alun-alun besar, dan serambi sepanjang 37 km. Kota yang sangat fotogenik ini, pastikan untuk membawa kamera Anda untuk mengabadikan perubahan cahaya dan bayangan di sepanjang perjalanan Anda. Pusat sejarah dapat dengan mudah dikunjungi dengan berjalan kaki karena sebagian besar tempat wisata cukup terkonsentrasi bersama. Ada banyak sekali museum yang menarik bagi semua selera dan fetish; seperti Museum Anatomi Manusia, Museum Fisika, Museum Arsitektur Militer dll. Mengingat keterbatasan waktu hanya satu hari kami mengesampingkan museum.

Berikut adalah daftar singkat “yang harus dilakukan”:

  • Piazza Maggiore – untuk ukuran tipis dan tingkat aktivitas yang ramai
  • Basilika di San Petronio – meskipun bukan yang terindah, ini adalah salah satu konstruksi abad pertengahan terbesar
  • Karena Torri – Dibangun pada abad ke-12, dulu ada 100 menara yang membentuk sistem pertahanan – hanya 20 yang tersisa saat ini. Anda dapat mendaki ke puncak Torre degli Asinelli – pemandangannya sepadan!
  • Serambi – ada 37 km arcade yang menawarkan perlindungan dari elemen dan panas musim panas. Beberapa serambi berada dalam kondisi yang lebih baik daripada yang lain tetapi sebagian besar menawarkan beberapa kesempatan foto yang unik
  • Kawasan Universitas – layak untuk dilalui meskipun itu bukan daya tarik terbesar
  • Jalan Tua – By way of Santo Stefano, By way of San Vitale, Strada Maggiore – berjalanlah di jalan-jalan ini dan jalur kecil di antaranya untuk merasakan Bologna ‘dulu dan sekarang”
  • Tamburini – deli, restoran, dan kafe Bologna klasik – untuk mencicipi bahan-bahan khas Bologna
  • Cafe Zanarini – adegan koktail yang meriah dan kopi yang nikmat
  • Pemandangan dari San Luca – terletak di puncak bukit, katedral ini bergabung dengan kota tua melalui rangkaian panjang 666 serambi (kami sarankan Anda berkendara ke atas bukit)

Bologna terkenal sebagai kota dengan reputasi kuliner yang kuat. Ini bukan masakan ringan; ada fokus berat pada daging, keju, dan pasta. Hampir ada kecanduan daging babi yang diawetkan; seperti prosciutto, salami dan mortadella. Pasta hadir dalam setiap variasi, dengan rag├╣ alla bolognese sebagai yang paling terkenal. Daerah setempat juga terkenal dengan keju Parmesan, cuka balsamic Modena, dan tentu saja beberapa anggur terbaik.

Jadi kunjungan pagi ke Mercato delle Erbe adalah suguhan bagi pecinta kuliner. Pasar dalam ruangan ini mudah dilewatkan, papan petunjuknya jauh dari jelas, dan bangunannya mundur dari keramaian Melalui Ugo Bassi, jalur ritel dan makanan cepat saji. Begitu Anda menemukan pasar masuk, Anda langsung tahu bahwa Anda berada di dunia lain; aromanya segar, ragam warna mengundang dan ada perasaan bahwa Anda benar-benar lebih dekat dengan sumber makanan Anda. Ada sekitar 70 kios; inti pusat pasar sebagian besar didedikasikan untuk buah dan sayuran. Dinding luar dan dua sayap adalah tempat Anda menemukan lebih banyak merchandise khusus; keju, pasta, daging yang diawetkan, roti, ikan, daging, dll. Jika Anda memutuskan untuk pergi ke pasar, periksa jam buka, karena “umumnya” buka pagi, sore, dan hari Minggu tutup (walaupun ada beberapa fleksibilitas dalam jadwal ).

Bologna adalah kota yang patut dikunjungi dan idealnya dengan waktu lebih dari yang kami izinkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *